Minggu, September 28, 2008

Beda Ramadhan di Qatar dengan Indonesia

Ramadhan hampir berlalu, Banyak yang beda antara Ramadhan abang tahun ini (Qatar) dengan tahun2 sebelumnya (Indonesia). Setidaknya perbedaan yang paling significant adalah karena Ramadhan di Qatar ;

1. Ga ada kentongan, atau panggilan sahur seperti di musholla atau masjid kita. Biasanya kita yang masih "bujangan" saling SMSan atau telpon ke sesama untuk lain saling mengingatkan bangun sahur.

2. Jam kerja jadi setengah hari, ehm...enak...

3. Siang hari sepi pi pi..., ga ada yang keluar kecuali keperluan mendesak. kebanyakan lebih senang berdiam di rumah atau masjid. Tempat makan tutup seluruhnya.

4. Sore hari juga masih sepi, sangat jarang orang ngabuburit, lagian mau kemana? ke Cornice panas, ke pertokoan atau mall, banyak yang masih tutup.

5. Banyak acara buka bersama di masjid2 besar dengan jumlah jamaah yang lumayan banyak. kebanyakan adalah pekerja lapangan.

6. Banyak undangan buka bersama. Sampai sekarang aja abang sudah dapat 7 undangan acara buka bersama. Hebat kan??? Maklum, selain ingin menuai pahala, sebagian teman2 yang sudah bawa keluarga juga menjadikan acara ini sebagai acara kumpul2. Bagi abang ini adalah kesempatan untuk dapat kolak, es buah dan masakan indonesia lainnya. Rezeki ga kemana Jack..

7. Kalo taraweh, ga ada suara anak2 kecil yang rebutan tempat, nangis, berantem atau bercanda. Karena disini sangat jarang orang membawa anak kecil ke masjid, sebagian pengurus masjid malah melarang orang tua membawa anaknya. Euhhh, kangen juga denger suara anak2...:).
Tapi yang sangat bikin abang kesel, hampir tiap malam kalo tarawih selalu ada bunyi HP di dalam masjid, walau pengurus masjid sudah mengingatkan. Mending kalo nada deringnya yang polos, ini sieh lagu2 indiahee yang kaya di film2 gitu. Semalam, malah orang disamping abang yg HP nya bunyi...huh abis salam langsung abang tegur aja tuh orang.

Namun secara keseluruhan tarawih disini lebih oke, karena selain ga di ganggu anak2, bacaan imamnya itu loh....bikin hati ini gimanaaa gitu...

8. Kesibukan di pusat perbelanjaan baru akan dimulai setelah sholat tarawih. makanya kadang suka macet dan susah nyari parkiran. Kesibukan ini kebanyakan hingga sampai jam 12 malam.

9. Puasa bersama dan I'ed bersama
Puasa dan Ied di Qatar dilakukan secara bersama-sama. Disini tidak ada yang ngotot harus kapan memulai dan mengakhiri Ramadhan. Semua ikut kata pemerintah, padahal Pemerintah Qatar tidak menjalankan 100% hukum islam...

Mudahan kedepannya di indonesia bisa berpuasa dan ber i'ed bersama-sama dengan pemerintah sehingga islam terlihat bersatu. Segera tinggalkan hadits dhoif "perbedaan adalah rahmat".

Indonesia.....abang kangen ama kolakmu !!!

2 komentar:

budhe Fakhrun mengatakan...

whala kok ga' lebaran di rumah budhe sih maren...ada lontong opor rendang sambel goreng kentang ati tak ketinggalan kue nastar dan sagu keju...nyummy...

Abang-Qatar mengatakan...

waduh...blom tau rumahnya dimana. Tapi ga ada kata terlambat kan ??&&$$. ma ksh budhe